slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 DEWI138 Pasang Iklan
slot online Slot69 kilat77 gudang138 slot online slot138 Pakar77 Pasang Iklan

Rise (2022) 7.21,758

7.21,758
Trailer

Rise (2022) – Disney telah lama terpikat dengan film olahraga. Judul mereka berlangsung selama beberapa dekade dan berpusat pada berbagai olahraga dan tokoh terkenal. Mereka juga berkisar dari narasi yang sangat mengharukan seperti “Remember the Titans” hingga yang menarik seperti “The Big Green”. Biopik olahraga, khususnya, selalu menjadi pertaruhan, karena memotong pengalaman orang-orang di kehidupan nyata dalam dua jam atau kurang. Namun, ketika “Rise” menekankan casting yang bagus dan dialog yang mengharukan, film olahraga Disney yang baru ini layak untuk ditonton.

Eksekutif diproduksi oleh Giannis “Greek Freak” Antetokounmpo, “Rise” mengikuti kisah bintang NBA dan saudara-saudaranya, Thanasis Antetokounmpo dan Kostas Antetokounmpo. Film ini mengisahkan kehidupan awal saudara laki-laki keturunan Nigeria kelahiran Yunani. Melalui tekad, keyakinan, kegigihan, dan etos kerja keluarga mereka, mereka mengatasi keadaan dan kesulitan mereka untuk menjadi fenomena olahraga dan nama rumah tangga. Uche dan Ral Agada bersaudara dalam kehidupan nyata masing-masing memerankan Giannis dan Thanasis.

Kisah saudara-saudara Antetokounmpo dimulai di Lagos, Nigeria, pada tahun 1990. Orang tua mereka, Charles dan Vera Antetokounmpo (masing-masing Dayo Okeniyi dan Yetide Badaki), membuat pilihan yang mengerikan untuk meninggalkan tanah air mereka ke Yunani, meninggalkan bayi laki-laki sulung mereka dengan kerabat. .

Seringkali, film-film Disney memuluskan beberapa hal buruk yang mengganggu masyarakat manusia. Namun, dalam menampilkan perjalanan Charles dan Vera dari Lagos ke Istanbul dan akhirnya Athena, sutradara film Nigeria pemenang penghargaan Akin Omotoso menolak untuk menghindar dari rasisme, xenofobia, penghinaan, dan segala hal lain yang ditemui keduanya. Namun, dia tidak pernah memikirkan aspek-aspek kelam dari narasi ini — cerita ini tentang ikatan keluarga dan tekad untuk melihat masa depan yang hampir mustahil.

Sebagai pendatang baru, Agada bersaudara melakukan pekerjaan dengan baik di sini, dan film tersebut menyoroti hal-hal seperti kelahiran Giannis pada tahun 1994 dan momen yang menentukan di taman ketika dia pertama kali tertarik dengan permainan bola basket. Tidak seperti banyak film olahraga, game sebenarnya bukanlah bintang sebenarnya di sini.

Sebaliknya, bintang sebenarnya dari film tersebut adalah unit keluarga Antetokounmpo. Status imigrasi dan kurangnya keuangan mereka terjalin di sepanjang narasi, tetapi mereka selalu ditampilkan dalam warna-warna cerah dengan latar belakang yang sederhana namun hangat. Penampilan Okeniyi dan Badaki sangat berpengaruh karena dua orang pekerja keras dan bangga bertekad untuk membuat kehidupan yang lebih baik untuk kelima putra mereka. Selain itu, tanpa memikirkan ketidakadilan yang dihadapi keluarga, Omotoso mengkritik sistem imigrasi yang terkikis di seluruh dunia dan akibat dari ketidakmanusiawian yang dihadapi orang-orang.

Memang, runtime “Rise” yang hampir 120 menit terasa cukup lama di beberapa titik, terutama karena penonton sudah tahu bagaimana semuanya akan berakhir. Beberapa urutan dengan keluarga yang berjuang untuk stabilitas terasa mubazir, dan film tersebut akan mendapat manfaat dari pengeditan yang lebih ketat. Namun, Omotoso mencapai klimaks dan aksi terakhirnya di kepala. Cuplikan yang terjalin mulus dari film dengan cuplikan arsip dari draft NBA 2013, Omotoso menciptakan ketegangan yang kuat saat Giannis dan keluarganya sangat menunggu untuk mendengar apakah dia akan direkrut atau dikirim ke Spanyol, sekaligus mengungkap status imigrasi keluarganya ke dunia.

Dalam salah satu urutan terakhir film tersebut, seorang perwakilan Nike meminta Giannis untuk memberi tahu dia mengapa dia menonjol di antara semua pemuda lainnya yang bersaing untuk mendapatkan kesempatan menjadi hebat. Dia menyampaikan cerita tentang berbagi sepatu olahraga dengan kakak laki-lakinya, bersembunyi dari polisi dan tidur di lantai gym. Momen itu begitu menyentuh hati dan menakjubkan sehingga ketika penonton mengingat bagaimana Giannis, Thanasis, dan Kostas menjadi trio bersaudara pertama yang memenangkan kejuaraan NBA, mereka akan berpikir, “Tentu saja.”